Google+ Followers

Mari dengar cerita Caye

salam semua
hope korang cemua sihat khendak nya
nas kat sini kurang sihat sikit
 ~DEMAM~
ari ni x de mood 
lansung nak berkerja
tak sedap badan
ingat nak cuti
tapi malas pulak
cz kat umah pon bukan ade
buat apa-apa kan
ok2
memandangkan hari ni berat 
kepala nak memikir
jadi nas
ceritakan kat korang dengan
sebuah buku cerita kanak-kanak ea
hope korang terhibur
Lala Yang Berani
Cerita ni 
dari 
Choong Fui Ling & Mastura Ismail
dari siri (Penjelajahan Ke Lautan)
dicetak oleh UG Press Sdn Bhd
****buku cerita kat atas ni bukan karya nas***
just nak share kat korang

Lala Yang Berani

 
lala, tata dan yaya mengembara di dalam laut. Mereka mahu mencari mutiara ajaib untuk memulihkan Puteri Laut. Di dalam laut itu, mereka telah bertemu dengan Pupu dan Dudu.
Cengkerang pada dada Yaya mengeluarkan cahaya untuk menunjukkan laluan rasmi keada mereka. Sepanjang perjalanan, mereka telah menemui banyak hidupan laut.
Pupu & Dudu memperkenalkan hidupan-hidupan laut itu kepada mereka. Oleh itu, mereka boleh melarikan diri daripada hidupan laut yang berbahaya.
Setelah lama berenang. Yaya mulai berasa letih.
 " mari kita berehat di atas bangkai kapal itu" ajak Yaya
  "Baiklah, saya juga ingin berehat", kata tata
Lala terus mengingatkan Tata.
  "Tata ingat, Jangan buat bising lagi" Kata Lala
Yaya masih tidak dapat mengubah sikapnya yang kuat makan itu. Yaya menurunkan Dudu dan kawan-kawannya yang lain diatas bangkai kapal iyu. Yaya keluar sebentar untuk menacari makanan.
  "Nelayan selalu muncul di sini. Mereka membawa kapal yang besar untuk menangkap  ikan. Kita mesti berhati-hati" kata Dudu meningtkan kawan-kawanya
  "Betul. Mak saya pernah berkata manusia menangkap ikan untuk dijadikan sebagai makanan" kata lala. gementar 
  "tapi, kita bukan kan!"kata Pupu
Dudu tidak mahu untuk menerangkan tentang nelayan dengan lebih lanjut. Dia terus menuju ke bahagian depan kapal.
Selepas berehat seketika, mereka pun meneruskan perjalanan. Mereka tiba disuatu tempat, airnya sangat jernih dan banyak ikan yang lalu lalang disitu. Suasanya riuh sekali yang tibul pada permukaan laut. dia berasa rindu untuk berjemur dibawah sianran matahari
    Tiba-tiba'
Suatu bayang-bayang hitam muncul di atas kepala mereka.
Yaya mendapati dirnya telah terperangkap didalam pukat. Dudu, Pupu Dan Tata juga berada didalam pukat itu. Hanya Lala sahaja yang terselamat.
Rupa-rupanya, nelayan itu telah mengesan Yaya semasa dia timbul di permukaan air. Kapal nelayan itu mendekati mereka dengan senyap lalu menangkap Yaya dengan pukat.
Yaya dan kawan-kawannya tidak dapat berbuat apa-apa. setelah melihat semua rakannnya ditangkap, Lala menjadi Sangat Takut.
   "Bagaimana sekarang? Apa yang boleh saya lakukan?" tanya lala sendirian.
  "Lala hanya kamu sahaja yang dapat menyelamatkan kami" kata Dudu tenang
  "Cuba kamu berenang menghampiri kapal nelayan itu, Kemudian kamu putuskan tali pukatini. Kami akan dibunuh jika dibawa ke darat,' kata Dudu lagi.
  "Apa? mereka akan membunuh kamu? Dahsyatnta manusia itu?" kata Lala lalu menyorok ke dalam cengkerangnya. Dia tidak berni untuk menyelamatkan kawan-kawannya itu.
  "Lala, jangan takut! hanya kamu yang dapat menyelamtkan kami."Tangan dan kaki Yaya tidak dapat bergerak.
Lal berfikir sejenak. Dia ingin menyelamtkan kawan-kawannya. Dia memberanikan diri berenang di tepi kapal. Lala mendapatkan tali pukat itu, lalu menggitnya dengan kuat.
  Kapal nelayan itu terus belayar. Badan Lala dipukul ombak yang kuat sehingga dia terpelanting jauh dari kapal. Dia tidak berputus asa. Lala mengejar kapal -kapal itu lalu mengigit tali pukat itu sekali lagi.
  Akhirnya, tali pukat itu pun putus Yaya dan kawan-kawannya cepat-cepat menyelamatkan diri masing-masing. Mereka bersorak kegembiraan atas keberanian Lala itu. Tata memeluk Lala
  "Beraninya kamu, Lala! jika kamu tiada pasti kami semua akan terbubuh" kata Tata. Lala juga beras gembira apabila meliha kawan-kawannya selamat.
  "Kalau yaya ditangkap oleh nelayan dia pasti akan dibunuh. Kemudian, Kulit yaya akan digunakan untuk membuat beg tangan ataupun tali pinggang"terang Dadu
  Yaya mengigil ketakutan selepas mendengar kata-kata Dadu itu.
  "Manusia memang tidak patut membunuh hidupan lain dan merosakan alam sekitar dengan sesuka hati mereka." kata Pupu pula
  "nasib baik ada Lala yang selamatkan kita, kalau tidak habislah kita"kata Tata
 "Kamu semua kwan baik saya tentulah saya akan selamatkan kamu. Walaupun saya penakut tetapi saya perlu cekal dan beran" kata Lala sambil tersenyum.
  "baiklah, tempoh masa sepuluh hari sudah hampir tamat, mari kita teruskan perjalanan," gesa Dudu
 Lima sahabat haiwan itu pun akhirnya meneruskan pengembaraan mereka untuk mencari mutiara ajaib itu


~Bersambungggggggg

~
nak tau lagi sila tunggu yerppp
sekian dari cerita yang best ni
salam berjumpe dilain hari yerpp

enjoooyyyyyy



Tiada ulasan: